Jumat, 23 Agustus 2013

Sebelas Vs Empat part2

 Empat

Bagi yang kemarin udah baca postingan saya Sebelas Vs Empat part1 Pasti udah tau deh empat yang dimaksud tu apa hehe. So, langsung aja ya.. eits, tapi bagi yang bingung, disarankan untuk baca Sebelas Vs Empat part1 nya dulu.

Yups, yang ini menceritakan keluarga besar dari nyokap gue. Nama ibuk nyokap tu Nyi Murdilah dan nama bapak nyokap gue Ki Amat Kardani.
Cekidot

1. Asnawi
Guys, ini pakdhe ku dari nyokap yang nomor satu, tapi katanya eh katanya sebelum pakdhe Asnawi atau lebih akrab dipanggil Pakdhe Nawi ini bukan anak pertama, soalnya simbah saya pernah keguguran atau gimana gitu dua kali sebelum pakdhe saya ini dilahirkan ke dunia. Pakdhe saya ini beristri satu dengan nama Niati, dari hasil pernikahannya ini *eh* beliau punya 6 anak. Pertama cowok, namanya Amat Nur Huda, ini Amatnya bener lho Amat bukan Ahmad. Tau deh kenapa H nya ilang hehehe mungkin karena H-nya Cuma satu dan udah dipake untuk ‘Huda’ *ngarang* :)  Amat Nur Huda atau saya biasanya manggil dengan sebutan Kang Nur ini sekarang sudah berkeluarga karena sudah menikahi seorang gadis nan cantik jelita laksana bidadari *menurut mas gue pastinya* asal Pundong bernama Sutriamsih, eh sekarang udah berputra lho namanya Naufal, tapi panjangnya lupa soalnya agak sulit :D Ciee selamat ya pakdhe udah jadi kakek sekarang dan selamat juga buat saya sekarang udah jadi Tante *eh. Btw sekarang menuju ke anak nomor dua pakdhe saya yuuk, anak nomor dua dari pasangan Pakdhe Nawi dan Mbokdhe Niati ini cewek, namanya Slamet Rofi’ah. Orangnya cantik *kayak saya ahaha PD* mbak saya ini kuliah di Fakultas Psikologi UIN Sunan Kalijaga tapi udah kelar, kemarin belum lama ini baru aja wisuda dan sekarang tinggal cari kerja dan yang pasti cari jodoh ahihi.
Bingung mau mulai lagi gimana, sebutin nama dulu aja deh baru deskripsinya. Anak yang ketiga Nama Fahrudin, ke empat Moh. Latif Budianto, kelima Siti Munawarroh dan yang terakhir Siti Nur Utami Rahmawati. Mas saya yang namanya Fahrudin itu sekarang baru merantau cari nafkah untuk anak istri *lhoh, padahal nikah aja belom haha* terus yang Mas Latif sekarang masih menempuh sekolah di SMK kelas X, padahal harusnya udah kelas XI tapi karena tahun kemarin tu sempet di pesantren setahun dan nggak betah akhirnya baru daftar SMK sekarang deh, aneh-aneh aja ya. Nah yang namanya Siti Munawaroh ini seusia sama adek saya, sekarang kelas 3 di SMP N 1 Sewon. Anak yang keenam pakdhe saya sekarang ikut adeknya mbokdhe di Sulang untuk diasuh karena adek mbokdhe saya nggak punya buah hati.
2. Jamhuri
Nama yang aneh ya, Jamhuri. Heh aneh-aneh gini tetep pakdhe gue. Kebetulan, bukan kebetulan juga sih tapi dengan sengaja pakdhe saya menikahi seorang perawan *dulu... sekarang udah brojol 3 tuyul-tuyul* berasal dari Dusun Bulus, Jetis. Seperti yang sudah saya tuliskan diatas bahwa pakdhe saya ini berputra 3. Yang pertama kembar tapi beda kelamin atau istilah jawanya “dampit” Namanya Rinto Nur siapa gitu lupa soalnya gak akrab dan aneh gitulah nggak terlalu banyak bicara bahkan sama sodara sendiri kayak saya ini huhu. Dampitannya bernama Rina Nur Hayati. Kalo sama Mbak Rina akrab beeet deh, dia cerewet sih, asyik juga, suka hunting dan pergi-pergi  juga kemarin baru aja pulang dari Batam. Nah yang terakhir tu seusia sama gue walau masih unyu-an dan imut-an gue sih soalnya umurnya mudaan gue dong :-p. Namanya Rita Nur ‘Aini. Sekolah di SMKN 1 Bantul, MM2. Bagi pembaca blog saya yang kebetulan juga menuntut ilmu disana tanyakanlah saya kepada dia kalo mau kepo tentang saya ahihihi *narsis ya wkw:D*
Eh sampe lupa. Pakdhe nawi, simbah saya, dan pakdhe Jam ini tinggalnya satu Desa, Cuma beda rumah aja. Di jalan parangtritis, Karang Asem, Patalan, Jetis, Bantul, Yogyakarta.
3. Eva Mardiatun
Aduh pakdhe, punten, punten sekali. Saya nggak tau nulis nama pakdhe lengkapnya kayak gimana. Seinget saya ejaannya kayak gitu hehe. Punten nggeh pakdhe *sunda + jawa bahasanya, gayaan dikit :D*
Pakdhe saya ini bisa dibilang yang paling jadi orang diantara 4 anak-anak simbah saya. Alhamdulillah. Pakdhe saya seorang kepala sekolah di Wonosari, nggak tau nama sekolahnya apa hehe. Dan kalau jodoh tu nggak jauh beda dari jodohnya, pantes dalam istilah jawa tu istri/suami = garwo ‘sigaraning nyowo’ *kayaknya bener*. Pakdhe saya ini menikahi seorang perempuan lemah lembut nan santun asal Wonosari bernama Haryanti (kakak dari Bulek Lis istri om saya om agus/adek bapak saya). Setelah lama menikah pakdhe saya dikaruniai 2 buah hati yang satu cowok yang satu cewek. Yang cowok dan anak pertama namanya Hafid yang kedua Fatia *lupa semua nama panjangnya*
4. Bakdiyah
Nah ini nih ragil yang paling cantik yang berhasil memikat hati bapak saya haha. Emak gue ini. Nggak usah banyak cerita soal ini ya.. kan udah ada dipostingan sebelumnya :D. ibuk saya seorang penjahit dulunya, tapi sekarang just be IRT ‘Ibu Rumah Tangga’.

Setelah postingan ini selesai tunggu postingan saya tentang lebaran 1434 H saya dan keluarga besar yang sangat mengesankan :D *eits nggak boleh iri ahiihi*