Senin, 13 Januari 2014

Tentang Aku Kau Dan Keluargaku

W.O.W ya dibaca dari judulnya aja ahihi padahal nanti isinya tu agak-agak nyleneh lho. Kayaknya kalo dari judul tu semacam karya sastra kayak cerpen atau apa gitu yah haha padahal aku cuma mau cerita kejadian 12 Januari 2014 kemarin.

Jadi ceritanya tu gini..

Embak kan baru aja punya beby dan karna belum pernah nyumbang sendirian, aku tanya-tanya ke mamak kalo mau jenguk tu bawa apa? Masak iya amplop? Kayak emak-emak dong haha kalo dulu kan pas temen ada yang lahiran kita bawain kado, tapi itu kan jenguknya bareng2. Nah kalo mau sendiri? Terus mamakku bilang “bawa kadolah, selimut2 ato baju, ato sabun, bedak bayi dan kawan-kawannya, sepatu, popok-popok ato apalah terserah” dan aku bilang “kalo selimut tu sama kasur dan bantal gulingnya mak?” dengan reflek mamak jawab “nek wes nyambut gawe we sak karepmu, duit ijeh njaluk wong tuo we. Saiki ijeh piro duitmu ki? (kalo udah kerja terserah, lha uang aja masih minta orang tua kok. Uangmu sekarang masih berapa)”

Sore harinya pergi deh aku ke sebuah toko dan beli kadonya, bungkus dan abis maghrib cuus. Tapi sebelum cuus aku bilang ke mamak “Mak, jadinya tak kasih perlengkapan makan sama topi bayi” mamak jawabnya malah gini “nggak nyambung, perlengkapan makan kok sama topi, dong ra to weki” hahaha ngakak deh. Nggak mau nemenin sih mamak tadi -__-

Setelah semua nyali dan urat malu gue potong mulailah mengucap salam “Assalamu’alaikum” dan masuklah saya ke rumah embak dan dedek bayinya lucu masih merah soalnya baru 2 hari. Tapi sumpah saat itu walau jedag-jedug terus ni jantung dan ngomong aja dredeg gilaak *soalnya ada mamak dia, bapak dia, embak sendiri, mas dan dedeknya itu* tapi asli aku seneng banget. Dan entahlah ini termasuk kategori perasaan yang apa ahihi

Setelah pulang dari jenguk dedek bayi sampe rumah udah disambut dengan bakso mamen *aseek. Dan saat makan bareng-bareng itu jadilah aku diintrogasi sama mamak. Yaa walo nggak banyak yang ditanya-tanya ke aku hihi. Di sela-sela perbincangan kami HP bapak bunyi. Dan ternyata dari temen adikku sebut saja namanya melati. Setelah baca smsnya bapak bilang gini nih “Iki sek gawene godani shodiq. Tapi kasar de’e bedo karo kae (sebut saja mawar). Bahasane alus gek sopan. Translate à ini nih yang godain shodiq, tapi kasar beda sama dia. Bahasanya halus dan sopan.” Reflek aku menjawab “kan suka sama shodiq pak, si mawar ki. Sempet kasih kado kok. Dan kayaknya shodiqnya juga iya. Ah wajar pak, maklumin aja kan udah kelas 3 SMP. Normal kalo udah jatuh cinta ahihihi” mamak dan bapak meresponnya “Hayo, mbakyune mbiyen yo kelas 3 SMP le jatuh cinta. Translate à mbaknya dulu juga kelas 3 SMP jatuh cintanya” saya : “eh, ket saiki ra pindah-pindah to mak haha. Translate à eh, sampe sekarang nggak pindah-pindah kan mak haha”

Malam ini, 12 Januari 2014 banyak banget yang membuatku seneng, mulai dari kumpul PMR angkatan 23 lagi yang nggak tak ceritain disini hehe *maap ya nggak sempet*, berjuang berangkat les 2 mapel sekaligus, jenguk beby kecil, buka-bukaan with mamak dan bapak. Satu yang pengen aku sampein ke mereka (bapak dan mamak) tapi belum tersampaikan : “Terimakasih atas perhatian dan kasih sayang yang kalian berikan. Bahkan saat anaknya jatuh cinta yang mungkin bener-bener cinta saja mereka tahu. Sampe sekarang masih saja tahu dan mengerti. Satu mak, pak mungkin yang kalian nggak tahu. Sebenarnya dulu ada cowok yang membuat aku menangis sebelum cowok ini. Tapi cowok ini berhasil membuat aku menangis sekaligus bahagia. Karena sebuah perasaan”

Cinta itu luas. Cinta itu tak kenal ruang dan waktu. Cinta itu simple. Hanya saja kadang pelakunya yang mebuatnya ribet. Dan cinta telah cukup untuk cinta

Love