Sabtu, 10 Agustus 2013

Sebelas Vs Empat part1

Sebenarnya saya tu mau cerita moment lebaran 1434 H saya dan keluarga. Eh iya sebelum postingan saya dimulai saya mau ngucapin kepada pembaca setia blog saya "Selamat Hari Raya Idul Fitri 1434 H mohon maaf lahir dan batin" (versi indonesia) "Sugeng Riyadi sedoyo kelepatan nyuwun pangapunten" (versi jawa).

eh jadi lupa sama tujuan awal ngepos hehehe harap maklum. Ya.. saya sebenernya mau bikin tulisan tentang leberan saya dan keluarga tahun ini, tapi sebelumnya saya mau nulis tentang keluarga besar saya dulu biar para pembaca nggak bingung saat sebuah nama atau banyak nama saya sebut di tulisan Lebaran 1434 H.

Pasti bertanya-tanya ya kenapa postingan saya kali ini saya beri judul nyleneh kayak gitu ahaha maklum orangnya juga rada-rada nyleneh ;-) baca aja deh tulisan saya dibawah ini biar nggak penasaran.

Sebelas

Sebelas disini sebenarnya jumlah saudara Bapak saya, kebayang nggak betapa ramainya dulu rumah Simbah saat kesebelas anaknya ngumpul. Pasti kayak pasar. Heboh ahihi
Ini serius lho guys, Bapak saya tu anak ke-7 dari sebelas bersaudara. Jadi simbah saya kakung bernama simbah Hasyimi beristrikan simbah saya Almh. Mariyah punya sebelas putra sbb : (resmi amat kata-katanya pake 'sbb' segala ahaay)
1. 'Abid. 
Saya lupa nama lengkap pakdhe saya alias anak pertama simbah saya. Dulu pernah sih bapak cerita dan kasih tau namanya tapi karena nggak sering ketemu dan ngobrol (nggak akrab) soalnya pakdhe saya tu menetap di Klaten sebagai pemilik ponpes Fathul Huda, jadi ya beginilah akibatnya hehe. Pakdhe saya ini punya satu istri Budhe Sri dan empat putra satu putri namanya Mas Suyuti, Mas Hanif, Mas Nafi' dan Mbak Hindun. Dari ke empat nama-nama tersebut yang paling nggak akrab tu Mbak Hindun, dianya malu-malu kucing kalo ketemu saudara hehe. Oh iya Mas saya yang namanya Mas Nafi' sekrang sedang menempuh kuliah di Al-Ahzar Kairo Mesir. Semoga cepet lulus dan cepet balik ke Indonesia kakak :)
2. Siti Sukriyah. 
Nah kalo sama Mbokdhe saya yang ini akrab, jadi tau deh nama lengkapnya. Mbokdhe saya ini anak kedua dari pasangan simbah saya tadi. Beliau tinggal di Dusun Sulang, Patalan, Jetis, Bantul. Suaminya bernama Mansyur, berputra Mbak Siti Rohmah dan Mas Yazid. Sebentar  lagi mbokdhe saya ini punya cucu soalnya Mbak Rohmah udah nikah sama Mas Ali dan sekrang hamil. Asiiik punya ponaan ni saya ahihihi.
3. Siti Qoyimah
Heran deh semua anak cewek simbah depannya pake 'siti' hehe but it not a big problem. Mbokdhe saya ini bersuami satu yaitu pakdhe Sahlan, berputra Mas Eko (tapi dari istri pakdhe saya yang pertama dan sudah almarhumah) Mbak Ida Heniyatul Hasanah, MbakVera Mutmainah. Beliau tinggal di Panjangjiwo, Patalan, Jetis, Bantul. sebentar lagi mungkin mbak ida Rabi ahihihi
4. Siti Jami'il. 
Putri ke empat simbah saya ini bertempat tinggal sedusun dengan simbah saya, Mindi, Sumbragung, Jetis, Bantul. bersuami satu tapi sekarang udah cerai. Puk puk mbokdhe *padahal cerainya udah lama banget* dan berputri Mbak Azhar Muflihatul Inayah dan Almh. Dewi Sarah. Eh kok kayaknya sedih ya ceritanya, eits tapi ada kabar gembira nih.. besok 18 Agustus mbak Ina mau nikah sama mas Pebri, ciee selamat ya Mbak :D
5. Siti Mujadah. 
Ada cerita spesial disini *ehem. Mbokdhe saya ini punya pasangan yang Zuhudnya subhanallah, beliau bernama Jawahir. Pakdhe saya ini nggak pernah makan nasi, ngajinya, bee top markotop, kemana-mana naik sepeda, tapi ada tapinya, sosialisasinya kayaknya sih agak minus nggak nyambung gue kalo diajak ngomong hehe. Stop stop sekarang bicarain anak emas dari Mbokdhe saya, mbokdhe saya punya dua anak emas yakni Mbak Birrul Qodriyah yang sekarang kuliah di fakultas kedokteran ugm jurusan keperawatan dan prestasi yang belum lama didapet ialah Mapres nomor 1 UGM, bayangpun! subhanallah. Mbak Birrul ini famous, alumni SMA 2 bantul, tapi nggak sefamous saya kalo dalam prestasi -__- ngaku kalah deh gue huhu. Putri yang kedua bernama Mbak Irma Nafsyihati, baru duduk kelas 3 di SMP N 1 Imogiri, tapi dalam prestasi turun temurun deh sama mbak Birrul hehe.
6. Syaiful. 
Sepurane nggeh pakdhe, kulo kesupen asmonipun panjenengan hehe. Pakdhe Syaiful atau kerennya tu saya manggil Pakdhe Dul (nah ini tu saya ambil dari nama lengkapnya, ada dul dul nya tapi lupa, asli lupa bener, maaf) beristri satu Budhe Umi atau kerennya dipanggil Buk Umi. Pakdhe dan budhe saya tinggal di Sawahan, Sumbragung, Jetis, Bantul. sayangnya beliau belum dikaruniai putra *i'm sorry to hear that* tapi tetep tegar dan sabar. Beliau mengasuh anak dari adiknya Buk Umi. Mas Ahmad Trengginas Kautsar. Doa : Semoga segera punya momongan pakdhe, budhe :)
7. Kharis Hanura
Ciee ciee nama putra ke-7 pasangan simbah saya namanya seperti nama partai sekarang ya 'HANURA'. eh ini tu bapak saya lho padahal, ngapunten pak hehe. Istri bapak Kharis ini bernama Ibu Bakdiyah, ibu saya ini.. tapi saya panggilnya 'mamak' biar ndeso tetep kece dong panggilannya ahaha. Bapak dan Ibu saya menikah bulan Oktober 1994 dan tahun 1996 Januari lahirnya putri tercantiknya Uswatun Hasanah (saya sendiri) dan di tahun 1998 bulan Juli menyusullah adik saya Ja'far Shodiq lahir ke dunia. Baru di tahun 2006 (jaraknya cukup lama ya) lahirlah putra ke-3 yang insyaallah ragil bernama Ahmad Firdaus Al-Hakim. Nama adik saya yang ke-2 ini banyak perdebatan lho. Dulu bapak sempet mau kasih nama Bagus Lindu Aji, ih ndeso banget dan kasihan banget kalo adekku jadi punya nama itu, eh eh. terus sempet juga ada Yusuf Yusufnya tapi setelah sekian lama berdebat akhirnya Ahmad Firdaus Al-Hakimlah yang dirasa cocok.Eh iya lupa kami tinggal di dusun Wonokromo I, Wonokromo, Pleret, Bantul, Yogyakarta, RT 4 selatan SD Muhammadiyah Wonokromo 1. *lengkap sekali haha*
8. Khoiru Zamanudin
Pegel juga nih ngetik banyak banget. Singkat aja ya, om saya ini kaya lho, punya putra 3 dan putri satu. Yang pertama Muhammad Najib, yang kedua Silvi, ketiganya Hamid dan ke empatnya Nuril. Nama lengkapnya nggak tahu semua padahal dulu tutup bancaannya yang anak ketiga keempat sempet baca lho ahihihi.
8. Mukhlis Khusnul Khotimatus Syarif
Nama yang paling panjang diantara sebelas bersaudara dan paling kece, bermutu. Kayaknya ahihihi. Hafal banget sama nama om saya ini (lega setelah dari tadi pakdhe budhe sekarang berpindah om lek tante dan kawan-kawannya ahaha) soalnya rumahnya cuma utara rumah saya. Istrinya juga satu, namanya Ngatinah (nama om saya kece abis tapi lek saya ini kurang kece pemirsah) eits, tapi ada panggilan yang kece buat Lek saya ini. Buk Ninah atau saya manggilnya Lek Tinah, keren kan ? :D Om saya ini kaya banget juga lho, anaknya aja 5 mamen. Yang pertama Ayu Musdalifah, selain saudara ini juga sohib dan sahabat sepanjang abad deh. Kedua Putri Dewi Hajar, bee orangnya kemayu tapi cantik *aseek*, yang ketiga Mar'atus Sholikhah. Yang keempat ini harap harap-harap cemas dulu pas nglahirin doanya semoga cowok, semoga cowok, eh akhirnya cowok beneran sebut saja Cholil, lengkapnya Ahmad Cholil Kholifatur Rohman (nama yang kece dan panjang kayak bapaknya). Yang kelima ini nih juga jagoan, namanya Alif Nur Muhammad.
10. Agus Al-Isra'
Ini om gue yang paling keren. Masih jiwa muda mamen. Nyabung kalo ngobrol tu, update banget sama berita. Dulu pas mau nikah tu ya sempet gue godain sama mbak vera. Lucu deh. Dulu om saya ini tinggal dan kerja di Tangerang. Setelah beristrikan Bulek Listiyani dan berputara Ahmad Muflihul Hasani dan berputri Laila Janzabila tahun 2013 ini bertepatan dengan Ahsan (Hasani) masuk SD kelas 1 om saya dan keluarga menetap di Wonokromo, tapatnya belakang rumah om mulkis atau barat laut rumah bapak Kharis Hanura.
11. Riyadhus Sholikhin
Akhirnya sampe juga di sebelas yang terkahir alias anak ke sebelas dari simbah saya. Om yang kerennya dipanggil om Dho ini punya dua putri, Laduni (panjangnya lupa serius) dan Manna Qurrotaa'yun Lababah. Tinggalnya deket simbah. cuma utaranya :)

*bersambung di part2. pegel ngetiknya hehe :D